Masih Banyak Bayi Stunting di Indonesia, Bisa Diatasi Dengan Konsumsi Ikan

Menteri Kesehatan,, Prof. Nila Farid Moeloek, Sp.M(K).(foto: ist/Kemkes)

Masih banyak Balita di Indonesia yang mengalami stunting, atau pendek. Data Pemantauan Status Gizi (PSG) tahun 2016 menyebutkan jumlah balita stunting 27,5% (sangat pendek 8,5 persen dan pendek 19 persen) di Indonesia, sedangkan target WHO adalah di bawah 20%.

Stunting merupakan kondisi di mana perkembangan tinggi badan yang tidak optimal, yang akhirnya berdampak pada kualitas kecerdasan menjadi tidak seperti yang kita harapkan.

“Masalah stunting ini serius banget. Bayangkan, dari 10 anak 4 diantaranya tidak cerdas. Ini bukan yang kita inginkan. Kita ingin anak-anak Indonesia merupakan anak-anak yang sehat dan cerdas” ujar Menteri Kesehatan RI, Prof. Nila Farid Moeloek, Sp.M(K) usai gelaran Konferensi Pers mengawali kegiatan Lomba Masak Ikan Nusantara “Menuju Istana” di Gedung Bina Graha Kantor Staf Khusus Presiden, Senin siang (3/6).

Data tersebut juga menyebutkan kasus Balita stunting ditemukan di sebagian wilayah Indonesia, terutama di wilayah Nusa Tenggara, Sulawesi, Kalimantan dan Papua.

“Padahal di sana protein hewani ikan banyak sekali. Mungkin ada budaya yang harus kita cerahkan, ada yang bilang bau anyir lah nanti kalau hamil, lalu ibunya tidak boleh makan apa-apa kalau habis melahirkan,” ujar Menkes.

Sementara itu, Direktur Jenderal Kesehatan Masyarakat Kemenkes RI, dr. Anung Sugihantono, M.Kes menerangkan bahwa dalam mengatasi permasalahan gizi terdapat dua solusi yang dapat dilakukan, yaitu dengan intervensi spesifik dan sensitif.

Intervensi spesifik diarahkan untuk mengatasi penyebab langsung dan tidak langsung masalah gizi, sedangkan intervensi sensitif diarahkan untuk mengatasi akar masalahnya dan sifatnya jangka panjang.

“Intervensi sensitif salah satunya meningkatkan pengetahuan dan kemampuan dari orang tua atau keluarga tentang hal-hal yang berkaitan dengan gizi,” terang Anung.

Baca Juga :
Sanitasi Tak Layak Picu Tingginya Angka Kematian Bayi dan Stunting Manokwari

Anung menambahkan, kurangnya pengetahuan masyarakat dalam pengolahan menjadikan ikan kurang peminat untuk disajikan menjadi menu andalan keluarga.

“Ikan di sekitar mereka banyak, tetapi tidak mereka konsumsi. Karena kebanyakan dari mereka hanya bisa memasak ikan digoreng dan dibakar saja. Anak-anak jadi lebih cepat bosan makan menu ikan,” terang Anung.(***)